25 October 2009

KUATNYA SEBONGKAH HARAPAN


Dahulu, ada seorang pengusaha kain yang cukup kaya di kota ini. Ketika sang suami jatuh sakit, satu persatu fabrik mereka dijual. Harta mereka berkurang untuk berbagai pembiayaan perubatan. Hingga mereka harus pindah ke pinggir kota dan membuka kedai makan sederhana.Akhirnya,sang suami pun meninggal dunia.


Beberapa tahun kemudian, kedai makan itu pun berganti rupa menjadi kedai makan yang lebih besar sebelah pasar.


Setelah lama tak mendengar khabarnya, kini setiap malam kelihatan sang isteri dibantu oleh anak dan menantunya berniaga di alun-alun kota. Cucunya sudah beberapa orang. Orang-orang pun masih mengingat masa lalunya yang pernah bersinar dahulu. Namun, dia tak kehilangan senyumnya yang tegar saat melayani para pembeli.



Wahai ibu, bagaimana kau kuat sebegitu? "Harapan nak! Jangan kehilangan harapan. Bukankah seorang guru dunia pernah berkata, kerana harapanlah seorang ibu menyusui anaknya. Kerana harapanlah kita menanam pohon meski kita tahu kita tak kan sempat memetik buahnya yang ranum bertahun-tahun kemudian. Sekali kau kehilangan harapan, kau kehilangan seluruh kekuatanmu untuk menghadapi dunia".





notakakiku1:Saya punya impian dan cita2 yang menggunung tinggi.Hanya ALLAH sahaja yang tahu impian tersebut kerna DIA selalu mendengar bisikan hati saya yang kerdil ini.Doakan agar saya tidak kehilangan harapan terhadap impian tersebut supaya saya dapat menghadapi dunia ini.

0 comments: