27 November 2012

Pendam Perasaan itu Satu Jihad


Assalamualaikum...

Terasa perlu ditepek disini. Semoga ia juga turut melekat dihati sampai bila-bila.


Cinta & Jodoh


Seorang sahabat mendekati ana, memandang ke mata ana, memegang tangan ana, memeluk ana.

"Kenapa?" soal ana apabila melihat dia diam membisu tapi seakan ada sesuatu yang tidak selesai dari raut wajahnya.

"Sakit". Pendek jawapannya membuat ana berteka-teki.

"Sakit?Apa yang sakit?"

"Hati"

"Allah". Helaan nafas ana begitu kedengaran.

"Hati sakit?Kenapa ni sahabatku?". Ana paut bahunya dekat di bahu ana.

"Nur..sakit kan kalau kita pendam sesuatu tu."

"Ermm..". Ana angguk tanpa komen. Mahu dia menerus bicara.

"Hati saya sakit, saya suka tapi malu."

"Suka tapi malu?"

"Nur, saya suka pada seorang lelaki. Dia lelaki yang baik, hati saya kacau. Saya kenal dia biasa-biasa sahaja, tapi saya suka dia."




"Owh..sakit sebab tu ke?". Ana senyum. Itu rupanya.Buat ana cuak saja.

"Macam mana ni Nur..saya kena bagitahu dia ke? Saya takut, kalau saya tak bagitahu, tup tup esok saya dapat jemputan kahwin dari dia."Luah sahabat ana.

"Hmm..." Ana berkira-kira.

Soal cinta dan jodoh.Ana bukannya arif.Ana bukannya pakar cinta bukan juga ustazah. Tapi ana, seorang sahabat, saudara dan cintanya, jadi, ana perlu membantunya.

"Percaya tentang jodoh?"

Sahabat ana angguk.

"Percaya tentang takdir ALLAH?"

Angguk lagi.

"Kalau percaya kenapa risau?".Ana senyum.

"Tapi..kita kan kena usaha."

"Ermm,agak-agak, kalau kamu bagitahu lelaki tu yang kamu suka kat dia, boleh kahwin terus ke?"

Sahabat ana geleng.

"Agak-agak, kalau kamu bagitahu dia pasal kamu suka kat dia, jiwa dia kacau tak?"

Sahabat ana senyap. Kemudian angkat bahu.

Ana senyum dan meraih tubuh sahabat ana, memegang tangannya kejap dan erat.

"Umur baru 22 kan?"

"Sahabatku, yakinlah pada ALLAH. Soal cinta dan jodoh ni, Nur pun tak pandai. Apa yang Nur ingat dan pernah baca,kalau kita pendam perasaan kita, kita simpan baik-baik, itu dikira jihad."

"Bersabar dan berdoalah. Jangan sempitkan skop 'usaha' itu. Menjadi wanita mahupun muslimah yang solehah itu juga usaha.Kita usaha tambah ilmu, ilmu sebagai muslimah, isteri dan ibu. "

"Ingat, ALLAH sudah menetapkan jodoh kita. Buatlah macam mana pun.Andai dia jodoh kita, Allah pasti akan pertemukan jua."

"Sahabatku, suka dan cinta itu fitrah. Fitrah yang perlu kita jaga dan pelihara dengan baik. Jangan biarkan fitrah melulu tanpa pedoman."

Sahabat ana tampak seperti bersemangat kini. Dia memandang ana penuh pengertian.

Ana menyambung lagi.

"Salurkan rasa cinta kamu kepada ALLAH. Perasaan cinta itu datang dari ALLAH.Jadikan, kembalikan ia pada ALLAH."



Akhir pertemuan, ada titisan air mata di hujung pipi sahabat ana.

Berdetak hati ana.

Terakhir kalinya, ana dipeluk dengan penuh rasa kecintaan.

Perlahan ana bisikkan, "Serahkan urusan ini kepada ALLAH, insyaALLAH, ALLAH punya jalan yang terbaik."



katahatiku1: Ini diambil dan dicilok dari blog kawan. Kredit : Kindoi
katahatiku2: Jangan banyak tanya, hanya untuk bacaan dan peringatan sahaja. Tiada maksud tersurat atau tersirat.





7 comments:

dr.ashiya said...

EHEM2...mu ada minat some1 ko?

qeela said...

haha...dop pun...terbaca dalam blog kawan aku..pah..aku copy jah..

dr.ashiya said...

qlah..aku tertarik lah, nk copy jgk bleh??

qeela said...

copy jah....sila2..

dr.ashiya said...

heheh..mu x tdo ag ko? ko bgn tahajjud dh..

qeela said...

Dah nak tido..tapi bangun smula..jom skype..kalu mu free.

suliza zainuddin said...

mintak izin copy ye.. :)